post

Apa itu Sistem Surya?

Bagian terpenting dari sistem panel surya adalah susunan surya. Ini memegang semua panel di sistem Anda, di mana sinar matahari dikumpulkan dan diubah menjadi listrik. Berikut adalah beberapa pertanyaan umum untuk diajukan kepada diri sendiri sebelum memasang sistem panel surya di rumah Anda. Dan untuk memastikan Anda mendapatkan susunan yang paling produktif.

Apa itu Sistem Surya?

Sederhananya, sistem surya adalah kumpulan beberapa panel surya yang menghasilkan listrik sebagai suatu sistem. Saat pemasang berbicara tentang susunan surya. Mereka biasanya menggambarkan panel surya itu sendiri dan bagaimana lokasinya. Sinar matahari mengenai panel dalam sistem dan menghasilkan listrik arus searah (DC). Sistem terhubung ke sistem inverter. Dan inverter mengubah listrik DC ke arus listrik bolak-balik (AC) yang dapat digunakan.

Istilah panel surya sering juga digunakan untuk menggambarkan pertanian surya skala besar. Namun, dapat digunakan untuk menggambarkan hampir semua pengelompokan panel surya. Untuk sisa artikel ini, kami akan membahas susunan surya perumahan, yang biasanya terletak di atap Anda. Untuk informasi lebih lanjut tentang sistem surya skala besar. Anda dapat membaca tentang sistem panel surya skala utilitas.

Apakah Penting Di mana Sistem Anda Berada?

Tentunya penting untuk bertanya kepada setiap pemasang. Tentang desain sistem dan lokasi yang mereka usulkan untuk memasang panel surya. Jika Anda berada di Belahan Bumi Utara, susunan surya yang menghadap langsung ke selatan akan menghasilkan lebih banyak listrik. Daripada yang menghadap ke barat, timur, atau utara karena akan menerima lebih banyak sinar matahari.

Atap adalah pilihan umum untuk menemukan panel surya Anda, tetapi mereka tentu bukan satu-satunya. Jika Anda memiliki banyak lahan yang tersedia dengan banyak sinar matahari. Maka Anda dapat mempertimbangkan untuk memasang ground mount sebagai gantinya. Sistem yang dipasang di tanah dihadapkan dan dimiringkan secara optimal untuk produksi maksimum. Alih-alih dibatasi oleh dimensi atap, sehingga sebenarnya dapat menghasilkan lebih banyak listrik dari waktu ke waktu.

Selain atap, susunan surya kadang-kadang terletak pada struktur lain seperti carports dan gazebo. Jenis pemasangan ini tidak biasa. Jadi Anda mungkin harus bertanya-tanya untuk menemukan penginstal di pasar. Anda yang dapat merancang dan memasang sistem jenis ini. Mungkin juga ada beberapa biaya yang lebih tinggi terkait dengan struktur yang berdiri sendiri. Karena komponen tambahan yang diperlukan untuk instalasi.

Berapa Banyak Panel yang Anda Butuhkan dalam Sistem Anda?

Jumlah panel surya yang Anda butuhkan tergantung pada ukuran tagihan listrik Anda (di antara sejumlah faktor). Penghematan Anda akan menjadi yang terbesar. Jika Anda mencoba untuk menutup hingga 100 persen dari penggunaan listrik Anda mungkin. Ini mungkin berarti Anda harus memasang beberapa panel lebih banyak dari tetangga sebelah Anda. Jika Anda memiliki kebutuhan energi yang berbeda untuk rumah Anda.

Jumlah panel yang Anda butuhkan untuk menutupi penggunaan listrik Anda juga tergantung. Pada lokasi panel, baik dalam hal lokasi geografis Anda dan desainnya. Sejauh geografi berjalan, satu panel surya di California akan menghasilkan lebih banyak listrik daripada panel surya di New York. Semua hal lain dianggap sama, karena California mendapat lebih banyak sinar matahari selama setahun. Pemasang memperhitungkan geografi Anda. Saat memperkirakan produksi sistem panel surya Anda dan akan mengusulkan desain yang sesuai.

Lokasi fisik sistem dan arah yang dihadapinya juga merupakan faktor penting. Jika atap Anda menghadap ke timur/barat. Anda harus memasang lebih banyak panel untuk mencapai jumlah produksi yang sama. Dengan yang Anda perlukan jika atap Anda menghadap ke selatan.

Bisakah Anda Menginstal Lebih dari Satu Sistem Surya?

Dalam beberapa kasus, penginstal Anda akan merekomendasikan sistem panel surya. Yang terdiri dari beberapa sistem yang terhubung dan memasok listrik ke meter yang sama.

Beberapa sistem dapat menghasilkan biaya pemasangan yang lebih tinggi karena persyaratan tenaga kerja tambahan untuk menginstalnya. Selain itu, jika Anda memasang beberapa sistem yang menghadap ke arah yang berbeda. Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan pengoptimal daya atau microinverters sebagai solusi inverter Anda. Juga dikenal sebagai modul-level power electronics (MLPE). Pengoptimal daya dan microinverters membantu sistem panel surya dengan desain rumit menghasilkan listrik secara efisien. Dengan inverter string tengah standar. Satu panel berkinerja buruk dapat memengaruhi produksi panel lain pada sirkuit yang sama.

Bisakah Anda Menambahkan ke Sistem Surya Anda di Telepon?

Anda mungkin mempertimbangkan untuk menambahkan panel surya ke sistem Anda di masa depan. Jika Anda memiliki rencana untuk meningkatkan konsumsi listrik Anda. Apakah Anda berpikir untuk membeli EV, memasang bak mandi air panas, beralih ke pompa panas sumber udara. Atau sejumlah peningkatan rumah lainnya, ada banyak alasan untuk mengharapkan biaya listrik Anda meningkat di masa mendatang.

post

Lima Negara Penghasil Tenaga Surya Teratas di Asia

Kapasitas energi matahari yang dipasang di Asia menyaksikan pertumbuhan eksponensial antara 2009 dan 2018, meningkat dari hanya 3,7GW menjadi 274,8GW. Pertumbuhan ini terutama dipimpin oleh Cina, yang sekarang menyumbang sekitar 64% dari total kapasitas terpasang di kawasan itu.

NS Energy mendaftar lima produsen energi surya terbesar di Asia berdasarkan kapasitas terbarukan yang dipasang pada tahun 2018.

China -175GW

China adalah produsen tenaga surya terbesar di Asia. Tenaga surya yang diproduksi oleh negara menyumbang lebih dari 25% dari total kapasitas energi terbarukannya. Yang mencapai 695.8GW pada tahun 2018. Cina mengoperasikan salah satu pembangkit listrik PV terbesar di dunia, taman surya Gurun Tengger. Yang terletak di Zhongwei, Ningxia, dengan kapasitas terpasang 1.547MW.

Fasilitas tenaga surya utama lainnya termasuk taman tenaga surya Longyangxia 850MW di Dataran Tinggi Tibet. Di provinsi Qinghai di Cina barat laut; 500mW Huanghe Hydropower Golmud Solar Park; dan Fasilitas Solar Gansu Jintai 200MW di Jin Chang, Provinsi Gansu. Pada tahun 2018, Trina Solar memenangkan tender untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga surya 250MW Run Top Runner ’di Tongchuan, Shaanxi.

Pada bulan Maret 2019, pengembang modul surya China LONGi Solar meresmikan pabrik modul 5GW monocrystalline baru di Chuzhou, Anhui.

Jepang – 55.5GW

Jepang adalah produsen energi matahari terbesar kedua di Asia. Kapasitas tenaga surya negara berkontribusi lebih dari setengah dari total kapasitas energi terbarukannya, yaitu 90,1GW pada tahun 2018. Negara ini bertujuan untuk menghasilkan sekitar 24% listriknya dari sumber-sumber terbarukan pada tahun 2030.

Beberapa fasilitas surya utama di negara ini meliputi: Pembangkit Listrik Tenaga Surya Setouchi Kirei Mega berkapasitas 235MW di Okayama; Taman Tenaga Surya Eurus Rokkasho 148MW di Aomori yang dimiliki oleh Eurus Energy; dan Taman Surya SoftBank Tomatoh Abira 111MW di Hokkaido yang dioperasikan oleh perusahaan patungan antara SB Energy dan Mitsui.

Tahun lalu, Canadian Solar telah menugaskan proyek surya 56,3 MW di bekas lapangan golf di Jepang. Pada bulan Mei 2018, Kyocera TCL Solar menyelesaikan pembangunan pembangkit tenaga surya 29.2MW di Kota Yonago, Prefektur Tottori. Pada Juni 2019, Total memulai operasi komersial dari pembangkit listrik tenaga surya 25MW. Di Miyako, di Prefektur Iwate di Pulau Honshu Jepang.

India – 27GW

India adalah produsen tenaga surya terbesar ketiga di Asia. Daya yang dihasilkan oleh fasilitas matahari di negara ini mencapai 22,8% dari total kapasitas energi terbarukannya. Dari total kapasitas terpasang terpasang 175GW yang ditargetkan, India bertujuan untuk memiliki 100GW kapasitas matahari pada tahun 2022.

Beberapa proyek tenaga surya terbesar di negara ini meliputi: Taman Surya Pavagada 2GW, juga dikenal sebagai Shakti Sthala. Di Karnataka yang dimiliki oleh Perusahaan Pengembangan Tenaga Surya Karnataka (KSPDCL); Taman Surya Ultra Mega 1GW Kurnool di Andhra Pradesh yang dimiliki oleh Andhra Pradesh Solar Power Corporation (APSPCL); dan Proyek Tenaga Surya Kamuthi 648MW di Tamil Nadu milik Adani Power.

Negara ini juga akan meningkatkan kapasitas pembangkit tenaga surya setelah commissioning empat fase. Taman surya Bhadla 2.25GW, yang sedang dibangun di distrik Jodhpur Rajasthan. Tersebar di 4.500 hektar, taman surya ini dilaporkan dibangun dengan investasi $ 1,3 miliar (£ 1,02 miliar).

Korea Selatan – 7.8GW

Korea Selatan berada di peringkat keempat di antara negara-negara penghasil tenaga surya teratas di Asia. Tenaga surya negara ini dihasilkan melalui sejumlah peternakan surya berukuran kecil dan menengah dengan kapasitas kurang dari 100 MW.

Pada bulan Desember 2017, Korea Selatan memulai rencana pasokan listrik untuk mencapai 20% dari total konsumsi daya. Dengan energi terbarukan pada tahun 2030. Sebagai bagian dari itu, negara ini bertujuan untuk menambah 30,8GW kapasitas pembangkit tenaga surya baru.

Antara 2017 dan 2018, kapasitas solar terpasang Korea Selatan melonjak dari 5,83GW menjadi 7,86GW. Pada 2017, negara itu menambah hampir 1,3GW kapasitas surya baru.

Pada bulan November 2018. Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengumumkan rencana untuk mengembangkan taman surya 3GW di Saemangeum. Yang bertujuan untuk ditugaskan pada tahun 2022. Taman surya yang disebut Taman PV Solar Terapung Gunsan atau Proyek Energi Terbarukan Saemangeum. Akan menjadi proyek lepas pantai akan dibangun di provinsi Jeolla Utara di lepas pantai Gunsan. Daya yang dihasilkan oleh Taman PV Solar Terapung Gunsan akan dibeli oleh Korea Electric Power Corp.

Thailand -2,7GW

Thailand adalah negara penghasil tenaga surya terbesar kelima di Asia. Meskipun, kapasitas pembangkit tenaga surya baru di Thailand kurang lebih stagnan antara 2017 dan 2018. Negara Asia Tenggara itu berencana untuk mencapai tanda 6GW pada tahun 2036.

Saat ini, ada tiga fasilitas tenaga surya yang beroperasi di Thailand yang memiliki kapasitas lebih dari 100 MW. Yang meliputi Taman Tenaga Surya Phitsanulok-EA 134MW di Phitsanulok, Taman Surya Solar Lampang-EA 128,4M di Lampang. Dan 126MW Nakhon Sawan-EA Solar Taman PV di Nakhon Sawan. Semua tiga taman surya dimiliki oleh Energy Absolute Public.